Trending

  • Jumat, 12 Agustus 2022

Metro

  • 0 Komentar

Gempa M 6,7 di Sumatera Utara, BNPB: Warga Nias Panik, Dampak Kerusakan Masih di Data

Penulis: Ahmad Richad

TVRINews, Sumatera Utara


Gempa berkekuatan magnitudo 6,7 dirasakan kuat warga di Kabupaten Nias Selatan, Provinsi Sumatera Utara, pada Senin (14/3) pukul 04.09 WIB. Pusat gempa berada pada 161 km tenggara Nias Selatan.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Nias Selatan menyebutkan, guncangan dirasakan kuat selama kurang lebih satu menit. Warga telihat sempat panik akibat aktivitas geologi tersebut. 

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari mengatakan pusat gempa yang berada pada kedalaman 25 km ini dilaporkan BMKG tidak berpotensi tsunami. 

"Warga Nias panik karena kuatnya guncangan gempa. Selain di Kabupaten Nias Selatan, guncangan juga dirasakan sedang di beberapa wilayah lainnya seperti Kota Padang, Sumatera Barat," kata Abdul Muhari kepada wartawan, Senin (14/3/2022).

Pantuan BMKG mencatat kekuatan gempa yang diukur dengan skala Modified Mercalli Intensity (MMI) menunjukkan IV MMI di wilayah Nias Selatan, dan III MMI di Padang, Siberut, dan Gunung Sitoli. 

Selang 30 menit setelahnya, gempa susulan terjadi dengan skala yang lebih kecil yakni (M)6,0. 

"Hingga saat ini, BPBD Kabupaten Nias Selatan masih melakukan asesmen terkait dampak dari kejadian gempa. Proses asesmen sempat terhambat akibat sinyal komunikasi GSM terdekat dengan pusat gempa terkendala," ujar Abdul Muhari.

"Kerusakan akibat gempa juga belum bisa kami sampaikan karena masih dalam proses pendataan," sambungnya.

Kabupaten Nias Selatan merupakan wilayah yang rawan terhadap dampak bahaya gempa bumi. Menurut kajian inaRISK, sebanyak 35 kecamatan berada pada potensi bahaya gempa bumi dengan kategori sedang hingga tinggi. 

Sebanyak 364.880 jiwa yang tersebar pada 35 kecamatan itu berpotensi terpapar dampak gempa.  

Menyikapi potensi bahaya gempa yang dapat terjadi setiap saat, masyarakat diimbau untuk tetap waspada dan siap siaga. Saat gempa warga dapat berlindung di bawah perabot yang kuat dengan melakukan drop, cover and hold on atau evakuasi keluar bangunan saat situasi sudah aman. Warga juga diimbau untuk siaga akan bahaya lainnya yaitu tsunami yang dapat dipicu oleh gempa bumi.


  • Tag

Baca Juga

Berita Terkait

Rekomendasi untuk Anda

News Letter

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.