Trending

  • Rabu, 29 Juni 2022

Olahraga

  • 0 Komentar

Atletik jadi Lahan Subur Kontingen NPC Papua

Atletik jadi Lahan Subur Kontingen NPC Papua
Atletik jadi Lahan Subur Kontingen NPC Papua

Penulis : Hesty Kere

TVRINews, Kota Jayapura

 

Cabang Olahraga Atletik menjadi lahan subur bagi kontingen tuan rumah Papua pada hari pertama Pekan Paralimpik Nasional (Peparnas) XVI 2021. Tercatat sebanyak delapan atlet merebut medali emas sepanjang lomba yang digelar di lintasan dan lapangan hijau Stadion Utama Lukas Enembe di Kampung Harapn, Distrik Sentani Timur, Kabupaten Jayapura, Sabtu (6/11/2021).

Hasil tersebut menempatkan Papua pada urutan teratas klasemen medali sementara Peparnas 2021 Papua. Pada hari pertama itu, total ada 20 keping medali berhasil dikumpulkan Papua terdiri dari delapan emas, tujuh perak, dan lima perunggu.

Abraham Elopere membuka emas perdana kontingen Bumi Cenderawasih dari nomor lari 1.500 meter putra klasifikasi T20. Pelari berusia 32 tahun itu mencetak waktu tercepat empat menit, 22,63 detik. Tak hanya membuka emas perdana bagi Papua, Abraham juga menjadi atlet pertama yang menyabet medali warna kuning itu di Peparnas 2021.

Pasokan emas berikutnya dihasilkan oleh Dapel Bayage dari nomor lompat tinggi putra klasifikasi T42. Ia sukses melompat sejauh 1,70 meter yang dihasilkan pada usaha kesepuluh. Hasil itu membuat dirinya memecahkan rekor nasional dan menyamai rekor Asia.

Di lempar cakram putra klasifikasi F11 Riyad Fallah menjadi yang terbaik dengan lemparan sejauh 25,67 meter.

Terpacu dengan prestasi rekan putranya, atlet putri Selvy Merryna ikut membawa pulang emas dari nomor 400 meter klasifikasi T54. Atlet berusia 25 tahun itu sukses dengan catatan waktu satu menit, 08,54 detik.

Pada nomor lempar lembing putri, giliran Ari Haningsi Dwi Astuti yang menyumbang medali emas. Turun pada klasifikasi F20, Ari mencatat lemparan sejauh 35,05 meter. Di lempar lembing putri klasifikasi F42, Alfonsina Ondi menyetor sekeping emas untuk Papua. Atlet kelahiran 1997 itu mencetak lompatan terjauh di kelasnya, yakni 15,96 meter.

 Dilansir dari Siaran Pers Info Publik. Id, Di nomor lempar lembing putri klasifikasi F47 Maria Will menjadi yang terbaik dan sukses menyumbang satu emas bagi Kontingen NPC Papua. Atlet berusia 18 tahun itu mencatat lemparan 26,63 meter. Dari nomor lompat jauh putri klasifikasi T12, Yuliana Wouw menjadi yang terbaik. Pelompat berusia 25 tahun itu berhasil menorehkan lompatan emas sejauh 3,94 meter.

Di urutan kedua diisi kontingen Jawa Barat. Juara umum Peparnas 2016 tersebut dengan torehan total 18 medali terdiri dari delapan emas, tujuh perak dan tiga perunggu. Di urutan ketiga ada kontingen Sumatra Utara dengan torehan 13 keping medali (tujuh emas, lima perak, satu perunggu). Di nomor tolak peluru klasifikasi F44 putra, atlet Reza Pramana Perangin-angin berhasil memperbaiki rekor nasional dan ASEAN Para Games 2017 dengan tolakan sejauh 11,36 meter.

Peringkat empat besar menjadi milik Jawa Tengah dengan dua emas, tiga perak, dan empat perunggu. Disusul Jambi (2 emas, 1 perak, dan 1 perunggu). Salah satu emas Jateng ditorehkan Putri Ayu Julianingsih yang bertarung di nomor 400 meter kursi roda klasifikasi T53.

Tercatat baru ada sembilan kontingen yang mampu merebut emas di hari pertama pelaksanaan Peparnas ke-16 Papua. Panitia Besar Peparnas 16 Papua telah menyiapkan 2.812 keping medali terdiri dari 861 emas, 861 perak, dan 1.090 perunggu yang siap diperebutkan pada 640 nomor perlombaan. Para peserta Peparnas Papua akan bertanding pada 12 cabang olahraga di 12 venue yang terdapat di Kota Jayapura dan Kabupaten Jayapura.

Ke-12 cabang yang dilombakan pada Peparnas 2021 itu meliputi angkat berat, atletik, boccia, bulu tangkis, catur, judo, menembak, panahan, renang, sepak bola cerebral palsy (CP), tenis lapangan kursi roda, dan tenis meja. Jawa Barat merupakan juara umum Peparnas 2016 lalu.

Masyarakat Kota Jayapura dan Kabupaten Jayapura dapat menyaksikan seluruh pertandingan dengan menerapkan protokol kesehatan ketat seperti memakai masker, mencuci tangan dengan air dan sabun, serta menjaga jarak termasuk tidak berkerumun. Sehati mencapai tujuan ciptakan prestasi. Torang bisa, barang apa jadi!


Baca Juga

Berita Terkait

Rekomendasi untuk Anda

Komentar
1000 Karakter tersisa
Komentar

News Letter

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.