Trending

  • Sabtu, 3 Desember 2022
  • Bahasa

Metro

  • 0 Komentar

Suami Ditangkap Usai Libatkan Istri Sendiri dalam Prostitusi Online

Suami Ditangkap Usai Libatkan Istri Sendiri dalam Prostitusi Online
Foto : Polisi menggiring tersangka 'D'

Penulis: Yudi Irawan

TVRINews, Tasikmalaya


Satreskrim Polres Tasikmalaya, Jawa Barat mengamankan tersangka 'D' (37) pelaku tindak pidana asusila yang melibatkan istirinya dalam prostitusi online.

Tersangka 'D' (37) menjual istrinya 'J' (39) untuk melakukan persetubuhan yang ditawarkan melalui media sosial, Twitter dan WhatsApp.

Kasat Reskrim Polres Tasikmalaya AKP Dian Pornomo mengatakan pelaku diamankan di salah satu hotel di Kecamatan Singaparna saat akan melakukan tindakan asusila dengan cara menjadikan perbuatan cabul sebagai mata pencaharian atau kebiasaan untuk mendapatkan keuntungan.

"Kita amankan pelaku D yang bekerja sebagai pedagang bersama satu unit kendaraan R2 Yamaha Vixion, satu kotak alat kontrasepsi, uang tunai Rp 300 ribu dan print out bukti percakapan lewat WhatsApp dan Twitter," kata Dian di Mako Polres Tasikmalaya, Rabu (20/4/2022).

Modus pelaku dalam melakukan perbuatan tersebut dengan cara menawarkan jasa persetubuhan threesome atau tiga orang dan swinger atau bertukar pasangan dengan biaya tarif Rp300 ribu. Pelanggan yang ingin menggunakan jasanya juga harus membawa minuman keras.

Pelaku nekat menjual istrinya karena perempuan yang sudah dinikahinya selama 15 tahun dan dikaruniai satu orang anak tersebut selingkuh. Dian menyebutkan dari keterangan pelaku sudah melakukan perbuatannya selama empat bulan. 

"Jadi ketahuan, keterangan pelaku istrinya selingkuh. Kemudian setelah itu pelaku malah mengajak melakukan perbuatan atau perilaku seks menyimpang, yakni melakukan persetubuhan dengan mencari pelanggan lewat prostitusi online." ujar Dian.

Pelaku diancam Pasal 296 KUHPidana dengan ancaman pidana paling lama satu tahun empat bulan penjara dan atau pasal 506 KUHPidana dengan ancaman pidana paling lama satu tahun penjara.


Baca Juga

Berita Terkait

Rekomendasi untuk Anda

Komentar
1000 Karakter tersisa
Komentar

News Letter

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.